Search
Close this search box.
14 Juni 2024

Polres Malang Adakan Peringatan Maulid Nabi Dan Do’a Bersama Untuk Korban Kanjuruhan

Reportasemalang
Peringatan Maulid Nabi di Masjid Polres Malang yang di adakan daring oleh Mabes Polri. (Foto: Ist/reportasemalang)

Bagikan :

ReportasemalangKabupaten Malang, Kepolisian Resor Malang mengelar peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW 1444 H/ 2022 M, dengan tema “Dengan Aktualisasi Keteladanan Akhlak dan Kepemimpinan Nabi Besar Muhammad SAW, Kita Wujudkan Insani yang Presisi”, di Masjid Ashumul Muhsinin, Mako Polres Malang, Kepanjen, Kabupaten Malang, Selasa (18/10/2022) pagi.

Kegiatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang dalam pelaksanaannya dilakukan secara daring oleh Mabes Polri itu dihadiri oleh Kapolres Malang AKBP Putu Kholis Aryana, Pejabat utama, Kapolsek jajaran, Bhabinkamtibmas, perwakilan Muspika, masyarakat, serta personil Polres Malang dan ASN.

Reportasemalang
Prosesi peringatan Maulid Nabi dan do’a bersama untuk korban Tragedi Kanjuruhan. (Foto: Ist/reportasemalang)

Dalam sambutannya secara daring, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menegaskan pentingnya kesederhanaan, tinggalkan gaya hidup hedonisme. “Menjadi polisi adalah kesempatan untuk mengabdi. Jadikan setiap langkah pekerjaan menjadi tempat untuk menanam pahala,” ucap Kapolri.

Polisi tidak bisa bekerja sendiri. Harus mendapatkan dukungan dari seluruh elemen yang ada. Kita semua punya kewajiban untuk mewujudkan bangsa ini menjadi bangsa yang besar, dan itu semua bisa diwujudkan jika mau berusaha bersama-sama. “Semoga Allah SWT memberikan kita keberkahan dalam peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW hari ini,” ucap Kapolri mengakhiri sambutannya.

Sementara itu dalam ceramah agama yang disyiarkan, KH Ahmad Muwafiq menyampaikan pentingnya persatuan dalam kehidupan sehari-hari.

Menurutnya bangsa yang paling mengikuti keteladanan Rasulullah hingga saat ini adalah Indonesia. Pada masa itu konsep sistem hidup bersama yang diterapkan adalah roaiyah, kini diserap dalam bahasa Indonesia yaitu rakyat dan sampai saat ini masih diterapkan melalui kegiatan peringatan-peringatan seperti saat ini.

“Islam di Indonesia hadir menjadi paling ramah di dunia. Karena kita dari berbagai suku daerah bergabung menjadi satu dengan nama Indonesia,” tutur Gus Muwafiq.

Kegiatan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW siang itu ditutup dengan pembacaan doa oleh KH Yahya Cholil Staquw, yang turut mendoakan semua hadirin dan bangsa Indonesia pada umumnya, selanjutnya acara dilanjutkan dengan mendoakan para korban kanjuruhan. (Faiz)