Search
Close this search box.
22 Juli 2024

Kolaborasi PWI Malang Raya dengan UMM Siapkan CoE Jurnalistik

Reportasemalang
Foto bersama Pengurus PWI Malang Raya dengan Rektor UMM Prof.Dr.Nazaruddin Malik. (Foto:Ist)

Bagikan :

Reportasemalang – Pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Malang Raya bersilaturahmi dengan Rektor baru UMM Prof.Dr.Nazaruddin Malik, SE, M.Si, Senin siang (26/2/2024), di ruang tamu Rektorat UMM.

Dalam pertemuan tersebut, Ketua PWI Malang Raya, Cahyono menyampaikan sejumlah program yang bisa dikerjasamakan dengan UMM. Utamanya terkait Sekolah Jurnalisme Indonesia (SJI), untuk memberikan pembelajaran sekaligus pelatihan jurnalistik kepada mahasiswa UMM.

“PWI Malang Raya ini satu-satunya PWI di Jawa Timur yang memiliki Sekolah Jurnalisme Indonesia,” ujarnya.

Melalui SJI, PWI Malang Raya kerap diundang untuk memberikan pelatihan jurnalistik kepada Guru, Kepala Sekolah, Kepala Desa, hingga TNI/Polri.

“Pemahaman tentang jurnalistik ini penting, khususnya bagi mereka yang aktif di media sosial, agar tidak terjerat UU ITE,” tuturnya.

Pengurus PWI Malang Raya Audiensi dengan Rektor UMM Prof.Dr.Nazaruddin Malik. (Foto:Agus N/reportasemalang)

Lebih lanjut, Kepala Sekolah SJI Jawa Timur Sunavip Ra Indrata menjelaskan, dengan adanya SJI ini, memungkinkan teman-teman PWI bisa menjadi pengajar di perguruan tinggi. Khususnya bagi mereka yang sudah memiliki jenjang kompetensi wartawan Utama.

“Jadi teman-teman yang sudah memiliki jenjang kompetensi wartawan Utama ini bisa mengajar di kampus-kampus sebagai praktisi, termasuk di UMM. Nantinya pengajar ini akan dibayar dari Kementerian,” tandasnya.

Sementara itu, Rektor UMM, Prof Dr Nazaruddin Malik, SE, M.Si menyambut baik kehadiran Pengurus PWI Malang Raya di UMM. Sekaligus mengapresiasi program SJI untuk mendatangkan pengajar dari teman-teman wartawan.

“Pucuk Dicinta Ulam pun Tiba. Tentu program SJI ini sangat baik sekali dan bisa kita masukkan ke dalam program unggulan UMM, Center of Excellence (CoE) dalam bentuk Short course atau reguler,” ucapnya.

Dikatakan Nazaruddin, lewat CoE akan lebih banyak lagi mahasiswa UMM yang bisa ikut pelatihan jurnalistik ini. Dari berbagai program studi. Karena banyak aspek yang bisa dikembangkan melalui keahlian jurnalistik.

“Bahkan nanti saya maunya adik-adik pengurus UKM itu bisa mengirimkan utusan satu atau dua orang per UKM untuk di kelas pertama,” ucapnya.

Terkait materi yang diberikan, menurut Prof Nazzarudin bisa dikolaborasikan antara SJI dengan tim Ilmu Komunikasi UMM. Termasuk jadwalnya seperti apa.

“Saya harap ini bisa segera terealisasi. Nanti saya akan minta dari tim komunikasi untuk membuat COE-nya. Sehingga bisa langsung teman-teman dari PWI untuk folow up. Bahkan bisa segera dibuat pendaftaran kelasnya,” pungkas Prof Nazzarudin.