Search
Close this search box.
11 Juli 2024

Pesan Kapolri di Penutupan Pesmaba UMM

Kapolri bersama Rektor UMM di penutupan Pesmaba UMM. (Foto:Ist/reportasemalang)
Kapolri bersama Rektor UMM di penutupan Pesmaba UMM. (Foto:Ist/reportasemalang)

Bagikan :

Reportasemalang – Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si. menutup gelaran Pengenalan Studi Mahasiswa Baru (Pesmaba) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Bertempat di Dome UMM, Jumat (15/9/2023).

Dalam arahannya dihadapan 6.500 Maba UMM, Kapolri menyampaikan bahwa Peran pemuda dalam memajukan bangsa sangatlah besar. Bukan hanya di masa skarang, tapi juga di masa lalu saat Indonesia mengalami penjajahan.

“Para pemuda, termasuk mahasiswa baru UMM harus memiliki kompetensi teknis, etika, dan juga jiwa leadership yang bagus. Maka, mahasiswa baru tidak salah memilih UMM sebagai tempat menimba ilmu. Apalagi Kampus Putih UMM menjadi salah satu kampus terbaik di tingkat nasional, bahkan internasional,” katanya.

Kapolri menutup Pesmaba UMM. (Foto:Ist/reportasemalang)
Kapolri menutup Pesmaba UMM. (Foto:Ist/reportasemalang)

Menuruntnya, salah satu faktor meningkatnya indeks pembangunan manusia (IPM) adalah kualitas para pemudanya yang tangguh. Setiap tahun, Indonesia mnegalmai peningkatan IPM. Misalnya saja pada 2018 angkanya mencapa 71,39 persen kemudian naik menjadi 72,91 persen pada 2023 ini.

“Hal itu menjadi bukti bahwa kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia terus naik,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Kapolri menyampaikan bahwa peran pemuda sangatlah besar untuk bangsa Indonesia. Bahkan sejak masa penjajahan, perjuangan dalam merebut kemerdekaan Indonesia, hingga pada aspek mempertahankan keutuhan. Hal tersebut membuktikan bahwa pemuda menjadi kunci utama menjaga bangsa.

“Pemuda selalu memainkan peran penting. Banyak sekali gagasan-gagasan para pemuda yang memiliki efek besar. Mulai dari Budi Utomo, sumpah pemuda, hingga kejadian Rengasdengklok,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Listyo Sigit juga memberikan tips mahasiswa baru untuk membentuk mental pemimpin di persaingan global. Mereka harus mampu mengasah potensi diri hingga bersaing di level global. Selain itu harus berani untuk menunjukkan bakat di beragam ajang internasional. Begitupun dengan keikutsertaan anak muda untuk memberantas narkoba dan paham-paham ekstrimisme.

“Belajarlah dengan sungguh-sungguh, ciptakan gagasan dan inovasi terbarukan. Dengan begitu, kalina juga turut berkontribusi mewujudkan visi Indonesia Emas 2024,” tegasnya mengakhiri.

Sementara itu, Rektor UMM Prof. Dr. Fauzan, M.Pd. menjelaskan bahwa pihaknya telah menyediakan berbagai program unggulan untuk membentuk mahasiswa menjadi manusia yang tangguh. Di antaranya program pembentukan kepemimpinan melalui Student Day, menghadirkan pakar-pakar dalam bidang tertentu, hingga pembekalan skill berkualitas.

Adapula Program Pembentukan Kepribadian dan Kepemimpinan (P2KK) yang wajib diikuti oleh seluruh mahasiswa yang menjadi upaya untuk menciptakan kualitas personal terbaik.

“Kami juga memiliki Center of Excellence (CoE) dan Center for Future Work yang bekerja sama langsung dengan Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI). Hal ini sebagai satu dari banyak ikhtiar kami dalam menjawab tantangan serta mewujudkan visi Indonesia Emas 2045,” pungkasnya.