Search
Close this search box.
11 Juli 2024

Kerja Sama dengan Pemkab Lumajang, ITN Malang Siap Kolaborasi Berdayakan Masyarakat

Reportasemalang
Kerjasama ITN Malang dengan Pemkab Lumajang. (Foto: Ist)

Bagikan :

Reportasemalang – Tantangan Pemkab Lumajang selain bencana alam, adalah stunting, inflasi, dan kemiskinan ekstrim yang masuk dalam program nasional dan daerah. Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Lumajang, Drs. Agus Triyono M.Si, saat acara penandatangan kerja sama antara Institut Teknologi Nasional Malang (ITN Malang) dan Pemkab Lumajang, di Ruang Rapat Rektorat Kampus 1 ITN Malang, pada Rabu siang (24/04/2024).

Melihat tantangan tersebut Rektor ITN Malang Awan Uji Krismanto, ST., MT., Ph.D berkomitmen ITN Malang akan ikut berkontribusi dalam pemberdayaan masyarakat dan mengatasi permasalahan di Kabupaten Lumajang.

“Kita melihat secara umum Kabupaten Lumajang menghadapi kompleksitas masalah, namun sekaligus memiliki banyak opportunity (kesempatan) di sana. Termasuk kearifan lokal dari masyarakat dalam hal mengelola kebencanaan dan bagaimana berhadapan dengan bencana alam sedemikian rumitnya. Mereka (masyarakat) berusaha survive dan terus mengembangkan potensinya,” ujar rektor.

Menurut rektor, ITN Malang berharap bisa berkontribusi dalam penanganan bencana, mengatasi sunting, inflasi, kemiskinan ekstrim dengan teknologi pangan. Kondisi ini bisa tertangani dengan adanya kolaborasi bersama pemangku kepentingan dengan membangun sistem yang lebih terintegrasi. Bersama-sama bisa memantau kondisi terkini baik kondisi alam maupun masyarakat. Sehingga kejadian-kejadian yang menimbulkan kerugian bisa teratasi.

“Banyak sekali pelung yang bisa dikerjasamakan dan ditingkatkan. Sehingga bisa memberikan solusi serta memberdayakan masyarakat di Kabupaten Lumajang. Selama ini para dosen kami sudah sering terlibat di dalam penyusunan kebijakan pembangunan kota maupun kabupaten khususnya di Indonesia Timur,” tambahnya.

Rektor juga berharap kerja sama bisa terus berlanjut disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat Lumajang. Sehingga masyarakat tertarik untuk melanjutkan pendidikan sarjana maupun pascasarjana di ITN Malang. Apalagi tahun ini ITN Malang telah membuka Program Doktor Manajemen Rekayasa (PDMR).

“Dengan pengalaman Bapak/Ibu di Kabupaten Lumajang tentunya akan bisa memperkaya khasanah ilmu pengetahuan dan teknologi, serta implementasi di bidang keteknikan dan manajemen rekayasa di Kabupaten Lumajang,” harapnya.

Kerja sama yang ditandatangani Rektor ITN Malang dan Pj. Bupati Lumajang, Indah Wahyuni, SH., M.Si ini tertuang dalam Nota Kesepahaman Bersama (NKB) dengan ruang lingkup: pendidikan dan pengajaran, penelitian dan pengembangan, perencanaan umum dan perumusan kebijakan, pengkajian dan pengabdian kepada masyarakat, perencanaan dan pengembangan pariwisata, ekonomi, lingkungan hidup, teknologi dan sistem informasi, pendampingan tenaga ahli, peningkatan dan pengembangan sumberdaya manusia dan aparatur sipil negara, dan bidang lain.

Selain Sekda Kabupaten Lumajang turut hadir dalam penandatanganan kerja sama yakni, Indriono Krishna Murti, AP, Kepala Bagian Tata Pemerintahan Setda; Haris Hermansyah, Analis Kebijakan Muda Sub Kerjasama dan Administrasi Kewilayahan, dan Mohammad Yani, Pengadministrasi Umum.

Sekda Kabupaten Lumajang, Drs. Agus Triyono M.Si, berharap ITN Malang bisa membantu program-program nasional yang dikejar oleh pemerintah pusat. Yakni menangani sunting, inflasi, dan kemiskinan ekstrim yang diharapkan nol persen di tahun 2024.

“Sunting mungkin bisa disentuh secara teknologi. Kemudian inflasi bagaimana mengendalikan harga. Kami sudah melakukan dengan menjaga ketersediaan bahan pokok. Ini bisa disentuh dengan teknologi agar bisa mengatur produksi pertanian. Serta kemiskinan ekstrim. Ketiganya menjadi tantangan kami,” jelasnya.

Hal tersebut merupakan tiga prioritas pokok yang harus segera tertangani disamping masalah pencegahan bencana alam. Seperti halnya kejadian Kamis, 18 April 2024 lalu wilayah Lumajang terjadi bencana banjir dan tanah longsor akibat lahar Semeru. Ini dipicu adanya hujan dengan intensitas tinggi dan dengan durasi lama.

“Kami sangat senang berhasil menjalin kerja dengan ITN. Terkait fenomena alam yang sedang dialami oleh Kabupaten Lumajang 18 April 2024 kemarin. Ada hujan lebat di lereng Semeru hingga berdampak di Lumajang kota. Hingga Pj Bupati Lumajang menetapkan status tanggap darurat bencana selama 14 hari,” terangnya.

Menurut Agus, ITN Malang sebagai kampus teknik yang paham teknologi nantinya bisa membantu kesiapan warga Lumajang khususnya di daerah rawan bencana dengan teknologi early warning system (sistem peringatan dini).

“Barangkali teknologinya bisa seperti itu. Untuk memantau getaran tertentu saja. Dengan early warning bisa membantu kesiapan kami khususnya warga sekitar Gunung Semeru. Disamping memantau getaran dari Semeru bisa juga untuk (memantau) banjir,” pungkasnya.