Search
Close this search box.
11 Juli 2024

Kajian Ramadan di UMM Bahas Jihad Ekonomi Ala Muhammadiyah

Reportasemalang
Ketum PP Muhammadiyah didampingi Rektor UMM dan Menko PMK. (Foto: Agus N/reportasemalang)

Bagikan :

ReportasemalangKabupaten Malang, Jihad ekonomi harus dilakukan secara masif, terstruktur, dan sistematik. Hal ini ditegaskan Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof. Dr. Haedar Nashir, M.Si. saat membuka Kajian Ramadan di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Sabtu (25/3/2023).

Haedar mengapresiasi PWM Jatim dan UMM yang telah mempelopori kajian dalam aspek jihad ekonomi. Jihad aspek ini memang menjadi salah satu putusan dalam Muktamar Muhammadiyah di Makassar pada 2015 lalu dan terus dikembangkan.

“Misalnya saja dengan melangsungkan forum dan embrio pada gerakan saudagar Muhammadiyah. Dan revitalisasi amal usaha ekonomi yang sudah dirintis di daerah-daerah. Kemudian dibuat networking yang bisa terintegrasi,” ujarnya.

Reportasemalang
Kajian Ramadhan di Dome UMM. (Foto: Ist/reportasemalang)

Menurut Haedar, UMM menjadi amal usaha yang sangat kuat praktek ekonominya. Terutama dalam hal unit bisnis yang saat ini menjadi yang terdepan.

Adapun untuk bisa menjalankan jihad ekonomi yang baik, adalah perlu adanya reorientasi pada beberapa hal. Pertama yakni pada aspek teologis yang mendorong masyarakat muslim untuk juga meberikan perhatiannya pada dunia.

“Dengan begitu, umat muslim bisa memiliki ekonomi yang baik dan bisa memberikan sebagiannya kepada yang berhak melalui zakat maupun infaq sodaqoh,” tuturnya.

Kedua, yakni reorientasi strategi gerakan. Kemudian juga akselerasi praktis dimana modal yang sudah dibangun, seperti UMKM atau usaha, mulai dinaikkan kelasnya. Termasuk unit bisnis di amal usaha yang harus lebih dikapitalisasi.

“Dengan tiga hal itu, diharapkan jihad eknomi Muhammadiyah bisa bangkit dan berlangsung dengan baik,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Prof. Dr. Muhadjir Effendy, M.AP. menilai tema yang diusung cukup menyengat dan bisa menjadi tantangan yang bagus. Apalagi sudah ada sederet tokoh yang berkompeten pada aspek ekonomi.

“Muhammadiyah sudah leading di aspek pendidikan dan kesehatan. Salah satu buktinya yakni saat menghadapi pandemi Covid 19 lalu. bagaimana Muhammadiyah sangat menonjol dalam kontirbusi mengatasinya,” tegas Muhadjir.

Pun dengan antisipasi kebencanaan, di mana Muhammadiyah juga memberikan kontribusi besar. Tidak hanya di level nasional, tapi juga internasional. Misalnya dengan mengirimkan relawan ke bencana gempa di Turki beberapa waktu lalu. Bahkan juga membangun rumah sakit darurat di sana.

“Maka Muhammadiyah juga perlu mengembangkan aspek ekonomi melalui jihad ekonomi,” tandasnya.

Senada, Rektor UMM Dr. Fauzan, M.Pd.menyampaikan, Kajian Ramadan tersebut memang menjadi acara yang dihelat rutin setiap tahun oleh PWM Jatim. Meski rutin, kajian ini tidak boleh terjebak pada mindset rutinitas. Harus ada ide dan hal yang dihasilkan dan memberikan dampak positif.

Fauzan menilai, bonus demografi dan Indonesia emas 2045 sudah siap menyambut. Maka pertanyaannya adalah seberapa siap Muhammadiyah dalam memanfaatkan hal itu.

“Pun dengan bagaimana kontribusi yang akan diberikan oleh Muhammadiyah untuk mewujudkan Indonesia 2045. “Gedung Dome ini menajdi saksi bahwa Muhammadiyah akan melakukan jihad ekonomi dan berkontribusi bagi bangsa,” pungkasnya.

Sementara itu, dalam agenda itu berlangsung peneguhan Pimpinan Wilatah Muhammadiyah (PWM) dan peluncuran belasan buku karya penulis-penulis Muhammadiyah. Termasuk mereka yang berasal dari daerah-daerah.

Selain itu, UMM menghadirkan pembicara andal yang sesuai dengan tema yakni ‘Membangkitkan Jihad Ekonomi’. Ada Ketua Umum Kadin dan Ketua Asean Business Advisory Council (BAC) Mohammad Arsjad Rasjid PM, Founder Lembaga Ekonomi Umat Sutrisno Lukito, Ekonom dan Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi, Dr. Arief Budimanta S, M.Si. serta sederet tokoh lainnya. (Agus N)